RENUNGAN PAGI 18 JANUARI 2017

​Roti Tidak Beragi

“Tujuh hari lamanya tidak boleh ada ragi dalam rumahmu sebab setiap orang yang makan sesuatu yang beragi orang itu harus dilenyapkan dari antara jemaah israel baik ia orang asing, baik ia orang asli”(Keluaran 12:19).


Ragi adalah zat aditif: zat yang disertakan dalam proses membuat roti dengan tujuan utama membuat roti yang menarik dalam ukuran dan bentuk Ragi tidak digunakan untuk keperluan gizi; nilai sebenarnya, adalah kosmetik, bukan substantif. Dengan demikian, tidak adanya ragi pada roti Paskah menjadi jauh kurang menarik, tetapi gizinya tidak berkurang. Dari fakta ini kita mendapatkan pelajaran rohani yang sangat berharga.
Yang pertama adalah bahwa Allah melihat hati. Orang lain mungkin menilai dengan penampilan dan pertunjukan luar, tetapi Allah tidak seperti itu: Dia menilai dari keadaan internal kita. Allah tidak memandang keindahan: lagi pola, Dia adalah Pencipta warna pijar dari pelangi yang membentang di angkasa, ikan warna-warni yang menghuni lautan bawah, dan sayap yang menarik dari berbagai jenis kupu-kupu yang tak terbatas terbang di mana-mana Pelajaran dari roti mengingatkan kita bahwa penampilan luar tidak sebanding dengan kebaikan dari dalam dan bahwa kita keliru ketika kita memproyeksikan bentuk di atas substansi.
Pelajaran kedua adalah bahwa kesombongan adalah dosa dasar. Dosa ini mengangkat hati, memperbesar ego yang mendasari segala pelanggaran. Kesombongan adalah alasan kita menolak untuk tunduk kepada eksterior meskipun Kita adalah makhluk superior. Kesombongan adalah penyebab kita menahan kecerdasan kita yang cukup untuk pertarungan dalam hidup. Kesombongan adalah emosi yang meninggikan pendapat kita, penampilan kita, harta kita, bahkan keinginan kita, sebagai yang lebih baik dari orang lain.
Pelajaran ketiga dari ragi adalah bahwa Allah lebih suka menggunakan yang lemah dan biasa. Juruselamat dunia, Ia tidak tampan dan semaraknya pun tidak ada sehingga kita memandang dia’ (Yes. 53:2)—Dia datang ke dunia tanpa penampilan atau ornamen kekuasaan yang menarik perhatian. Dia datang dalam pakaian seorang hamba “sebagai tunas dari tanah kering” dan hidup dalam kerendahan hati seorang sederhana demi untuk mengetahui kondisi kita pada titik terendah. Dia menerima keterbatasan dari kutukan kita agar kita suatu hari nanti dapat bergabung dengan Dia di surga. Pengorbanan-Nya tidak satu-satunya jalan yang kita perlu ikuti sebagai orang Kristen. tetapi juga ketentuan  yang  membuat hidup kita berharga dan gembira.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s