RENUNGAN PAGI 16 JANUARI 2017

​Berbagi Domba

“Tetapi jika rumah tangga itu terlalu kecil jumlahnya untuk mengambil seekor anak domba, maka ia bersama sama dengan tetangganya yang terdekat ke rumahnya haruslah mengambil seekor, menurut jumlah jiwa; tentang anak domba itu, kamu buatlah perkiraan menurut keperluan tiap-tiap orang” (Keluaran 12.4)


Mementingkan diri adalah kesalahan manusia yang mendasar. Berikut adalah sumber dari mementingkan diri, kecemburuan, kebencian, materialisme, kesombongan, rasisme, kesukuan, dan segala kefasikan lainnya. Tidak mementingkan diri, di sisi lain, adalah karakteristik dari pikiran Allah yang paling membedakan. Kasih tanpa pamrihlah yang menyebabkan Bapa mau menyerahkan Anak-Nya, Anak membagikan hidup-Nya, dan Roh Kudus membagikan kuasa-Nya dalam menuntun kita untuk menerima dan taat kepada kebenaran.
Setiap aspek peristiwa Paskah menekankan kasih yang tidak mementingkan diri, hal ini yang sangat berbeda dengan kecongkakan yang memengaruhi hati manusia. Namun, tidak ada bagian dari upacara ini yang berbicara lebih tegas mengenai kasih Allah daripada perintah untuk berbagi domba yang satu dengan rumah tangga yang terlalu kecil atau terlalu miskin untuk membeli korban. Bagaimanapun, karena kita tidak mampu memenuhi tuntutan keadilan dan pengampunan, sehingga Yesus, Domba kita, dikorbankan. Sumber daya kemanusiaan terlalu sedikit untuk mampu memperolehnya dan terlalu tercemar untuk layak memperoleh kemurahan-Nya.
Dia telah mati bagi kita, dan kita harus membagikan Anak Domba itu! Kita berbuat salah ketika kita dengan egois menahan kabar baik tentang keselamatan. Ketika kita benar-benar ditebus, yaitu, benar-benar dipengaruhi oleh kabar kelepasan kasih Yesus, kita tidak dapat dan tidak akan diam. Mereka yang hati dan rumahnya memiliki Yesus, akan berbagi Anak Domba. Kasih Kristus tidak dapat disembunyikan atau ditimbun oleh orang yang telah Dia jamah. Kita tidak membutuhkan plakat atau sertifikat kinerja untuk merangsang mereka bersaksi. Mereka termotivasi oleh kasih Kristus; kebaikan Tuhan selalu menemukan ekspresinya dalam hati yang bersyukur.
Kita berbagi Anak Domba bukan sebagai sarana keselamatan. Sikap kita berbagi Anak Domba merupakan konsekuensi yang tidak dapat ditahan dari keselamatan kita oleh kasih-Nya. Ketika kasih terhalang oleh “keinginan-keinginan akan hal yang lain” (Mrk. 4:19), membuat bendera gairah kita, semangat kita tumpul, dan sukacita kita hilang. Dalam ibadah kita sehari-hari, kebenaran Anak Domba yang disembelih diperbarui di dalam hati kita, “kasih Kristus yang menguasai kami” (2 Kor. 5:14), untuk membawa sukacita, berbagi tanpa pamrih dalam kata-kata dan perbuatan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s